Mengubah Niat Jadi Motivasi

0

oleh Thupten Jinpa

Bagaimana kita memotivasi diri kita untuk hidup benar demi aspirasi yang terbaik?

Membingkai hari-hari kita di antara pengaturan niat dan dedikasi penuh sukacita, bahkan seminggu sekali, dapat mengubah cara kita hidup. Ini merupakan pendekatan tujuan dari kesadaran diri, niat sadar, dan upaya terfokus – tiga hadiah berharga dari praktik kontemplatif – di mana kita mengambil tanggung jawab untuk pikiran dan tindakan kita dan mengambil alih diri kita dan kehidupan kita. Buddha mengatakan, “Anda adalah musuh Anda sendiri / dan Anda pun penyelamat Anda sendiri. ”

Sang Buddha melihat: pikiran, emosi, dan tindakan kita adalah sumber utama dari penderitaan kita. Tapi di sisi lain, pikiran, emosi, dan tindakan kita dapat menjadi sumber sukacita dan kebebasan kita. Hidup, sebisa mungkin, dengan niat yang sadar adalah langkah pertama dari transformasi ini. Jadi, kedua latihan berikut dalam niat dan dedikasi adalah langkah pertama untuk kejelasan dan kohesi dalam hidup kita, pekerjaan kita, dan hubungan kita dengan orang lain.

Tidak hanya itu, ketika aspirasi kita meliputi kesejahteraan dan kebahagiaan orang lain, perbuatan kita dan kehidupan kita secara keseluruhan memperoleh tujuan yang lebih besar dari keberadaan kita masing-masing.

Dalam bahasa Inggris sehari-hari, kita sering menggunakan istilah niat dan motivasi secara bergantian, seolah-olah mereka berarti hal yang sama; tapi, ada perbedaan penting: kesengajaan. Motivasi kita untuk melakukan sesuatu adalah alasan di balik perilaku itu, sumber keinginan kita dan dorongan untuk melakukannya. Kita mungkin lebih atau kurang menyadari motivasi kita. Psikolog mendefinisikan motivasi sebagai proses yang “Merangsang, menopang, dan mengatur perilaku manusia dan hewan.” Sederhananya, motivasi adalah apa yang merangsang kita. Untuk beberapa orang, hal itu mungkin ketenaran; bagi orang lain, mungkin uang, kegembiraan atau kesenangan, seks, pengakuan, loyalitas, layanan, rasa memiliki, keamanan, keadilan, dan sebagainya. Kekuatan motivasi berkembang melalui siklus saling menguatkan dari keinginan dan penghargaan – ketika sesuatu yang kita lakukan dihargai, kita ingin melakukannya lagi; jika kita melakukannya lagi, kita dihargai lagi, dan ingin melakukannya lebih lagi …

Niat, di sisi lain, selalu disengaja, suatu artikulasi tujuan sadar. Niat selalu bersifat sadar; motivasi, seperti dikatakan Freud, tidak perlu disadari bahkan oleh orang yang memilikinya. Kita perlu niat untuk tampilan yang lama. Kita menetapkan dan menegaskan kembali niat yang terbaik untuk menjaga kita mencondongkan diri ke arah yang benar untuk dituju. Tapi, kita perlu motivasi untuk menjaga kita dalam jangka panjang. Jika niat kita adalah untuk lari maraton, akan ada waktu ketika jam alarm berbunyi untuk sepuluh mil berjalan sebelum bekerja, atau di tengah-tengah berjalan, ketika kita akan bertanya kepada diri sendiri dengan cukup masuk akal, “Mengapa saya melakukan hal ini? “Kita perlu jawaban yang baik, inspirasi untuk membuat kita melewati halangan tersebut. Sadar atau tidak sadar, motivasi adalah soal ‘mengapa’, dan juga percikan di balik niat.

Anda bisa melakukan  niat ini – pengaturan latihan ini di rumah, hal pertama di pagi hari jika itu cukup nyaman. Anda juga bisa melakukannya di bus atau kereta bawah tanah selama perjalanan Anda. Jika Anda bekerja di kantor, Anda bisa melakukannya ketika duduk di meja Anda sebelum memulai hari. Anda hanya perlu dua sampai lima menit tanpa gangguan. Tradisi Tibet merekomendasikan pengaturan niat kita dan memeriksanya dengan motivasi ketika kita mengawali hari, duduk meditasi, dan sebelum melakukan aktivitas penting apa pun. Niat kita menetapkan ke arah mana kita akan menuju. Seperti musik, niat dapat memengaruhi suasana hati, pikiran, dan perasaan kita – pengaturan niat di pagi hari mengatur keselarasan kita untuk satu hari itu.

Latihan: Mengatur Niat

Pertama, temukan posisi duduk yang nyaman. Jika bisa, duduk di atas bantal di lantai atau di kursi dengan telapak kaki Anda menyentuh tanah, yang memberi Anda perasaan membumi. Jika Anda suka, Anda juga bisa berbaring telentang, idealnya pada permukaan yang tidak terlalu lembut. Setelah Anda telah menemukan postur tubuh Anda, santaikan tubuh Anda sebanyak yang Anda bisa, jika perlu dengan beberapa peregangan, terutama bahu dan punggung Anda. Kemudian, dengan mata tertutup jika itu membantu Anda untuk fokus, ambil 3-5 tarikan napas dalam-dalam, diafragma atau perut, setiap tarikan napas masuk ke perut, mengisi tubuh dengan napas dari bawah ke atas, ibarat mengisi botol dengan air. Kemudian, dengan embusan yang panjang dan lambat, usir semua udara dari batang tubuh. Jika membantu, Anda dapat mengeluarkan napas dari mulut Anda. Tarik napas … dan buang napas …

Setelah Anda merasa tenang, renungkan pertanyaan-pertanyaan berikut: “Apa yang sangat bernilai bagi saya? Apakah di dalam hati yang paling dalam saya berharap untuk diri sendiri, untuk orang yang saya cintai, dan untuk dunia?”

Renungkan pertanyaan-pertanyaan ini dan lihat apakah ada jawaban yang datang. Jika tidak ada jawaban yang spesifik di permukaan, jangan khawatir. Kita mungkin butuh beberapa saat untuk membiasakan diri, karena ketika mengajukan pertanyaan, kita biasanya mengharapkan untuk mendapat jawaban langsung. Kita harus percaya bahwa pertanyaan itu sendiri ada manfaatnya, bahkan (atau terutama) ketika kita tidak memiliki jawaban. Jika dan ketika jawaban datang, akui bahwa ia timbul dan tinggal dengan pikiran serta perasaan yang mungkin terbawa.

Pada akhirnya, kembangkan satu set tertentu dari pengalaman sebagai niat sadar Anda, untuk hari ini, misalnya. Anda bisa berpikir, “Hari ini, semoga saya lebih menyadari tubuh, pikiran, dan kata-kata saya dalam interaksi saya dengan orang lain. Semoga saya, sejauh yang saya bisa, menghindari menyakiti orang lain dengan sengaja. Semoga saya berhubungan dengan diri saya sendiri, orang lain, dan dengan peristiwa di sekitar saya dengan kebaikan, pemahaman, dan sikap tak menghakimi. Semoga saya menggunakan hari saya dengan cara yang selaras dengan nilai-nilai saya lebih dalam.”

Dengan cara ini, aturlah keselarasan untuk hari ini.

Setelah kita menjadi lebih akrab dengan pengaturan niat, kita bisa melakukan latihan ini dalam satu menit atau kurang. Itu berarti kita bisa menemukan peluang di siang hari untuk memeriksa niat kita. Dokter yang telah mengambil pelatihan kasih sayang, misalnya, telah menggunakan waktu yang dibutuhkan untuk mencuci tangan mereka di antara pasien-pasien yang datang silih berganti untuk kembali ke niat mereka, dan melaporkan bagaimana hal ini membuat mereka merasa lebih terpusat dan hadir untuk pasien berikutnya. Kita bahkan juga dapat melantunkan beberapa bait yang punya makna mendalam, misalnya Doa 4 Kemuliaan Tak Terbatas:

Semoga semua makhluk mencapai kebahagiaan dan sebab-sebabnya

Semoga semua makhluk terbebas dari penderitaan dan sebab-sebabnya.

Semoga semua makhluk tidak pernah lepas dari sukacita yang bebas dari penderitaan.

Semoga semua makhluk menetap dalam ketenangan batin, bebas dari bias, keterikatan, dan keengganan.

Praktik pengaturan niat  dipasangkan, dalam tradisi Tibet, dengan latihan kontemplatif lain yang disebut dedikasi. Peran dari latihan ini adalah untuk melengkapi lingkaran seutuhnya. Di pengujung hari, atau meditasi, atau upaya lain yang telah kita buat, kita berhubungan kembali dengan niat yang kita atur di awal, merefleksikan pengalaman kita dalam menerangi niat kita dan bersukacita dalam apa yang telah kita capai. Ini seperti mengambil saham di pengujung hari. Ini memberi kita kesempatan lain untuk terhubung dengan aspirasi kita secara lebih mendalam.

Latihan: Membuat Dedikasi

Di pengujung hari, misalnya, sebelum Anda pergi tidur atau saat Anda berbaring di tempat tidur sebelum tidur, renungkan hari Anda.

Meninjau secara singkat peristiwa hari ini(termasuk percakapan signifikan, suasana hati dan aktivitas mental lainnya) dan rujuk kembali semangat pengaturan niat di pagi hari. Lihat berapa banyak keselarasan yang ada di antara keduanya. Sangat penting untuk tidak terjebak dalam rincian dari apa yang Anda lakukan dan tidak lakukan. Idenya bukanlah untuk menghitung skor, tetapi untuk melakukan survei secara luas untuk melihat sinergi antara niat Anda dan kehidupan Anda hari itu.

Apa pun yang terjadi dengan pikiran dan perasaan Anda dari peninjauan ini, tetaplah berdiam dengannya. Tidak perlu untuk mendorong mereka pergi jika mereka memiliki kualitas negatif; atau memahami mereka jika mereka tampak positif. Biarkan saja mereka apa adanya.

Akhirnya, pikirkan sesuatu dari hari ini yang Anda rasa baik – bantuan yang Anda berikan ke tetangga Anda, telinga empatik yang Anda pinjamkan kepada rekan yang berada dalam kesulitan, tidak kehilangan kesabaran di toko obat ketika seseorang memotong antrian. Kemudian, bersukacitalah karena semua hal ini. Jika tidak ada hal baik yang terjadi, tetaplah bersukacita karena kenyataan bahwa Anda sudah memulai hari Anda dengan menetapkan niat sadar.

Buat latihan ini secara singkat; 3-5 menit adalah waktu yang baik. Jika Anda biasanya membaca sebelum tidur, Anda bisa menyisihkan 3-5 menit waktu membaca anda untuk dedikasi. Jika kebiasaan Anda adalah menonton TV, bisakah Anda mengurangi waktu menonton selama 3-5 menit? Atau mungkin Anda bisa pergi ke suatu tempat yang tenang selama jeda iklan? Bersukacita di pengujung hari, bahkan semata karena upaya yang telah kita buat, adalah hal penting. Ini memberi kita sesuatu yang positif untuk dibawa ke hari berikutnya dan membantu kita memanfaatkan motivasi dalam pelayanan niat kita.

Kadang-kadang, bagaimanapun, sangatlah membantu untuk melakukan tinjauan secara lebih terfokus. Kita menetapkan niat untuk menjadi ramah terhadap diri kita sendiri. Sebagai gantinya, di pengujung hari, dedikasi kita mungkin menghasilkan perhatian khusus kepada kebaikan-kebaikan yang telah kita tunjukkan di hari itu.

Sekarang, ketika kita melakukan seperti penilaian yang ditargetkan, kebanyakan dari kita akan menemukan bahwa kita tertinggal jauh. Kita akan melihat kesenjangan antara niat dan perilaku kita, antara aspirasi kita dan kehidupan kita yang sebenarnya. Ketika ini terjadi, penting untuk tidak menyalahkan diri sendiri dengan penilaian negatif dan kritik diri. Kita hanya perlu mengakui perbedaan dan memutuskan untuk mencoba lagi keesokan harinya. Kesadaran ini sendiri akan membantu kita menjadi lebih perhatian pada hari berikutnya, membuka peluang untuk membawa pikiran kita sehari-hari dan tindakan ke dalam keselarasan yang lebih dekat dengan tujuan kita.

Bagaimana Niat Menjadi Motivasi

Adalah penting untuk menetapkan niat, dan apa niat yang kita atur. Namun, seperti yang diketahui oleh siapa pun yang pernah mencoba untuk menjaga resolusi Tahun Baru, menetapkan niat yang benar-benar tulus dan baik dan mencoba menerapkannya adalah dua hal yang berbeda. Kita mungkin ingin berwelas asih dan peduli terhadap orang lain, dan mengatakan hal ini untuk diri kita sendiri di pagi hari, namun nyatanya kita menemukan diri kita di sore hari sudah agak lebih mementingkan diri sendiri, dan dalam posisi menghakimi. Hubungan antara niat sadar kita, di satu sisi, dan motivasi yang tidak begitu sadar yang mendorong pikiran dan tindakan kita, di sisi lain, menjadi kompleks. Tapi, dengan kesadaran terus-menerus dan refleksi, kita dapat, dari waktu ke waktu, membawa motivasi kita lebih sejalan dengan niat kita.

Dalai Lama pernah menyarankan cara yang mudah untuk memeriksa motivasi kita, dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini kepada diri kita sendiri:

Apakah hanya untuk saya atau untuk orang lain?

Untuk kepentingan beberapa orang atau untuk banyak orang?

Untuk saat ini atau untuk masa depan?

Pertanyaan-pertanyaan ini membantu memperjelas motivasi kita dengan membawa kesadaran diri yang kritis (kritis dalam artian objektif, cerdas, tidak menghakimi) dalam berhubungan dengan apa yang kita lakukan. Mereka juga membantu mengingatkan kita untuk membawa kasih sayang dalam setiap pikiran dan tindakan kita. Kita bisa mengajukan pertanyaan ini sebelum kita melakukan sesuatu, saat kita melakukannya, atau setelah kita telah melakukannya – akan selalu ada kesempatan lain untuk menetapkan ulang niat kita dan kesempatan lain untuk bertindak sesuai dengan niat itu.

Pertanyaan tentang bagaimana kita memotivasi diri kita untuk mengejar aspirasi kita lebih dalam telah menjadi perhatian utama dalam sejarah panjang psikologi Buddhis. Dalam pemikiran Buddhis, motivasi adalah masalah keinginan, lebih khususnya keinginan untuk bertindak disertai dengan tujuan. Dalam kasus welas asih, ini artinya membuat hubungan emosional dengan welas asih dan bertindak berdasarkan prinsip ini. Kita bisa melakukan ini jika mengetahui manfaat yang kita rasakan dengan menjadi lebih welas asih.

Psikologi kontemporer hanya relatif baru-baru ini menghargai peran emosi dalam memotivasi perilaku kita. Untuk waktu yang lama, teori Barat didominasi oleh teori pilihan rasional, dan emosi dituduh mengaburkan proses daripada menjadi bagian integral dari sistem. Untuk mengartikulasi dimensi ganda dari motivasi kita – kesadaran kognitif dari dan hubungan emosional dengan tujuan kita – psikologi Buddhis menggunakan istilah yang hampir mustahil untuk ditangkap di dalam satu kata pun dalam bahasa Inggris. Dalam bahasa Sanskerta, ia disebut  shraddha (depa dalam bahasa Tibet), dan memiliki berbagai makna, di antaranya: “iman,” “kepercayaan,” “keyakinan,” “penghargaan” dan “kekaguman”. Shraddha adalah sebuah bentuk kepercayaan, yang kira-kira seperti perasaan terinspirasi untuk bermain gitar ketika Anda melihat bintang rock melakukannya. Kita percaya pada kualitas bintang rock ini, dan sembari menyingsingkan lengan baju, kita juga percaya bahwa kita bisa melakukan hal yang sama.

Bagaimana kita memanfaatkan waduk emosional kita? Kognisi memainkan peran penting, seperti yang tertulis dalam teks-teks Buddhis. Melalui keterlibatan kognitif, seperti melihat manfaat dari sebuah tindakan, kita menghubungkan niat dengan motivasi. Jadi, dalam jaringan sebab-akibat ini, yang penting untuk diperhatikan adalah kaitan antara kesadaran kita terhadap tujuan kita dan mengapa kita akan melakukannya, perasaan kita tentang tujuan, dan keinginan kita atau kehendak untuk mengejar itu.

Kemudian, sekali lagi, bersukacitalah dalam upaya kita – keberanian untuk mencoba, dedikasi untuk tetap meniti jalan yang sama – dan hasil yang membantu mempertahankan motivasi kita dalam jangka panjang. Atau, dengan kata lain, hal-ihwal yang membuat kita ingin terus mencoba dan terus melakukannya. Orang tua yang telah berjuang bersama anak mereka dalam latihan instrumen baru akan menyadari betapa semuanya berubah saat anak mulai menikmatinya. Ini disebut motivasi intrinsik, yang bertentangan dengan motivasi ekstrinsik, misalnya, ketika orang tua menghadiahi anak dengan waktu lebih untuk berlatih dengan instrumennya. Penelitian motivasi sampai hari ini menunjukkan bahwa motivasi intrinsik jauh lebih stabil dan abadi. Proses penetapan niat dan sukacita serta dedikasi mencerminkan bagaimana, dari waktu ke waktu, kita mengubah motivasi ekstrinsik menjadi motivasi intrinsik, dan dengan demikian mempertahankan energi dan tujuan hidup yang benar untuk aspirasi yang terbaik.

(Sumber: tricycle.org | diterjemahkan oleh Aditya Padmasari Dali)

Share.

About Author

Leave A Reply

WhatsApp us